Ibadah dan Peperangan Rohani Bagian 4

Alkitab begitu penuh dengan banyak peperangan yang dipanggil oleh penyembahan. Penyembahan dan peperangan adalah sinonim dan bagi saya, satu hal yang menonjol selama saya menjalani seri ini adalah ketika kita menyembah Tuhan, Dia merespons. Kami telah mengatakan bahwa penyembahan adalah tanggapan kami kepada Tuhan, sekarang kami telah belajar bahwa Tuhan juga menanggapi kami ketika kami menyembah-Nya.

Satu hal yang saya pelajari juga adalah bahwa ketika kita menyembah dengan sungguh-sungguh dan fokus sendirian pada Tuhan yang mengangkat-Nya, memberi tahu Dia tentang siapa Dia, peperangan dilakukan di tangan-Nya karena Dia mengasihi kita. Jadi di Bagian 4 dari Ibadah dan baca surat Yasin Peperangan Rohani ini kita berfokus pada bagaimana kita dapat melibatkan hidup kita dalam pertempuran dan bagaimana kita dapat memenangkan kemenangan dengan Tuhan di pihak kita.

Jadi bagaimana kita melawan atau berpartisipasi dalam perang ini?

Salah satu cara “Aku akan, oleh karena itu, orang-orang berdoa di mana-mana, dengan mengangkat tangan suci, dengan tidak murka dan ragu-ragu” 1Timotius 2:8 dan “Dia yang bersih tangannya dan murni hatinya; yang tidak menyerahkan jiwanya kepada kesia-siaan , atau bersumpah palsu” Mazmur 24:4. Ada begitu banyak kekuatan yang dilepaskan ketika kita mengangkat tangan kita.

Ketika kita mengangkat tangan kita berarti dua hal, salah satunya adalah menyerah. Ketika kita mengangkat tangan kita, kita memberikan hidup kita kepada Tuhan, kita menyerahkan diri kita kepada Tuhan dan ini memungkinkan Tuhan untuk melakukan apapun di dalam kita karena Tuhan bekerja dengan kehendak bebas. Ketika kita mengangkat tangan kita, kita menyerahkan hidup kita kepada Tuhan. Jadi ada kekuatan dalam mengangkat tangan kita dalam penyembahan dan pujian

Tuhan menciptakan tubuh kita sebagai alat perang,” Mazmur Daud. Terpujilah TUHAN kekuatanku, yang mengajari tanganku berperang, dan jariku berperang”, Mazmur 144:1. Tangan kita ketika diciptakan untuk berperang di alam fisik dan spiritual.

Ada kekuatan ketika kita mengangkat tangan suci kita yang Tuhan ciptakan untuk berperang, hanya fakta bahwa Anda mengangkat tangan Anda sebenarnya berperang melawan kejahatan dan Anda menang karena ketika Anda mengangkat tangan Anda hanya tunduk pada yang Anda angkat angkat tanganmu ke. Mengangkat tangan juga merupakan tanda kemenangan dan itu menandakan bahwa kita sedang menaklukan atau telah ditaklukkan.

Salah satu cara lain adalah taat pada apa yang Tuhan katakan, taat pada apa yang Tuhan lakukan. Ibadah adalah ketaatan dan ketika kita mematuhi apa yang Tuhan katakan, kita akan menuai manfaat penuh dari ibadah. Setiap saat ketika Tuhan berperang untuk Israel mereka harus berperan di dalamnya, bagian kita dalam peperangan rohani adalah untuk berdiri dan menuruti apa yang Tuhan katakan karena Tuhan bekerja pada tingkat ketaatan Anda. Anda ingin menjadi bagian dari peperangan rohani ini maka belajarlah untuk menaati Tuhan.

Mempersembahkan pujian dan penyembahan yang murni adalah cara lain agar kita dapat berpartisipasi dalam peperangan, fokus kita seharusnya tidak menyembah agar Tuhan dapat menghancurkan sesuatu tetapi fokus utamanya adalah untuk memberikan pujian yang murni. Tuhan menanggapi ibadah yang murni, jadi jika Anda ingin berpartisipasi dalam peperangan atau membantunya maka Anda perlu belajar mempersembahkannya dengan “tangan yang bersih, dan hati yang murni”. Ibadah kita akan mendapat perhatian Tuhan dan ingat dimanapun Tuhan ditinggikan, Dia muncul.

Jadi belajarlah untuk berfungsi dan beroperasi di tempat di mana Anda membiarkan Tuhan berperang untuk hidup Anda, di mana Anda mengizinkan Tuhan untuk memperjuangkan kehendak-Nya untuk dilembagakan dan melawan kejahatan yang telah mengatur hidupnya melawan Anda, keluarga Anda, bangsa dan negara. firman Tuhan. Belajarlah untuk menyembah dan biarkan Tuhan berperang dengan Anda.

“Beribadah Dalam Kemuliaan Kekudusan-Nya”